Minggu, 30 November 2014

CINTA

Malam ini gue bener - bener bingung mau cerita apaan. api bawaannya pengen nulis. Hmm...mengingat umurku 23 tahun...ya...tandanya sebenarnya harus sedikit mulai lirik kanan dan kiri (cari calon suami). Berbicara tentang hal itu...loe mesti hati - hati banget dalam memilih. Banyak laki - laki akan berkamuflase menjadi orang lain ketika melakukan PDKT dengan perempuan. Mulai dari sifat aslinya hiperaktif mirip orang kecacingan bisa berubah total menjadi manusia super cool. Bisa berubah jadi manusia super bijak padahal aslinya kebijakan itu hasil tanya sana - sini. Mulai dari yang sebenarnya manja bisa jadi sok mandiri. Hm...intinya mereka baru akan menampakkan muka asli ketika udah jadian. Dan itu bencana buat perempuan. Beneran. Ini pengalaman gue. Jadian sama anak yang lebih muda dari gue. Awalnya dia asyik. Pengertian, rendah hati, sabar, dan asyik. Nah, setelah jadian, beberapa hari kemudian, hm...berubah menjadi manusia menyebalkan, paling - paling yang gue benci dari diri laki - laki. SATU nggak enak diajak kemana - mana, maksudnya kagak bisa enjoy diajak kumpul ama komunitas gue dan buat gue nggak enak ama temen2 gue lantaran gayanya yang sok keren. DUA ini paling fatal SOTOY atau SOK TAHU...gue paling benci ama orang yang sotoy. Apalagi gengsi untuk bilang nggak ngerti tapi berlagak sok ngerti. Aduh, jijay abis. Ditambah lagi sotoy and sok dewasanya ini. Hm... Awalnya gue masih punya niatan baik untuk berteman aja ama mantan gue ini. Tapi, gara2 kunjungan dadakannya yang terakhir ia tutup dengan kalimat yang, duh "Buka mata hati loe..."
Gue cuman bilang,"Nggak usah sotoy...udah sono..." (pulang dah dia)
Sumpah pengen banget gue bilang ini. Semoga loe baca. Kalau mau tersinggung silahkan. Tapi gue nggak mau diskusiin hal ini. TITIK.
"Loe tu yang harusnya buka mata hati loe. Gue galau bukan gara - gara loe. Gue banyak masalah. Banyak tanggungan. Oya, kayaknya loe tuh yang galau. Sok banget jadi orang. nggak usah sok keren. Loe yang nggak bisa gue tinggal dan GUE yang nggak bisa tinggal ama loe. ITU BARU BENER...!!!"

"OYA.....satu pesanku...lebih baik nggak ngerti hari ini tapi besok dicerna lagi kemudian paham sampai seterusnya. Daripada ngerti tapi pikun terus. INGET kalimatnya masmu cuman loe praktikkin dikit. SOTOY LOE NGATAIN GUE NGGAK NGERTI...!!!!!!!!! LOE YANG NGGAK NGERTI GUE...!!!!"

Duh..jadi emosi....
Ya intinya...ai2 aja dah...
Belum tentu yang terlihat bagus itu bagus.

Hm...mungkin juga gue belum terlihat bagus...

Calon pendamping yang pas buat kita itu (maksudnya perempuan), carilah yang cocok dengan hati kamu. Biar kebelakangnya langgeng. Orang tua bilang kita hidup nggak makan pake cinta. Tapi biaya. Coba pikir lagi. Kalau banyak duit doang nggak pake cinta juga percuma. Hambar. Perut kenyang tapi hati kosong. Kalau hubungan dimulai dengan kecocokan hati alias cinta, itu berarti susah senang kebelakangnya akan dilalui dengan cinta. Nggak punya uang, rembukin baik2. Karena punya cinta, pasti punya toleransi. Kepala dua - duanya enak banget buat diajak berembuk. Terus kalau banyak duit, makin bahagia.. Jadi, kalau bilang pasangan itu dulunya saling cinta terus waktu susah saling benci, berarti perlu di cek ulang. Siapa tahu cintanya karena ada apanya. Hm.... Kayak gue. masa pencarian cinta gue masih jauh dari profesional. Melihat dari sudut ada apanya. Kayak ada cocoknya nggak ama karakter gue ? Ada cocoknya nggak ama hati gue ? Hehehe.....

Ini cerita gue... kalau loe guys ?
Posting Komentar